SEJARAH FOTOGRAMETRI

Definisi:
fotogrametri
"Ilmu atau seni untuk memperoleh pengukuran yang dapat diandalkan oleh
cara foto. "

"Fotogrametri adalah seni, ilmu pengetahuan, dan teknologi memperoleh informas yang dapat dipercaya tentang objek fisik dan lingkungan melalui proses pencatatan, pengukuran, dan menafsirkan gambar foto dan pola elektromagnetik radiasi energi dan fenomena lain. " (ASPRS, 1980)
1.  Definisi dan Sejarah Fotogrametri

Sejarah: Fase Perkembangan Fotogrametri
· Plane table photogrammetry
· 1850 to 1900
· Analog photogrammetry
· 1900 to 1960
  

· Analytical photogrammetry
· 1960 to present

  · Digital photogrammetry
· Present/ today









PERKEMBANGAN AWAL 
Meskipun fotogrametri menggunakan foto (atau citra digital saat ini) untuk pengukuran, konsep kembali ke sejarah bahkan lebih awal. Pada 1480, Leonardo da Vinci menulis sebagai berikut: "Perspektif tidak lain daripada melihat suatu benda di balik selembar kaca, halus dan cukup transparan, pada permukaan yang semua hal yang mungkin ditandai yang berada di belakang kaca ini.   Semua hal mengirimkan gambar mereka dengan mata oleh garis piramidal, dan ini piramida dipotong oleh kaca itu.   Semakin dekat ke mata ini yang berpotongan, semakin kecil citra perjuangan mereka akan muncul "[Doyle, 1964].   Pada tahun 1492 ia mulai bekerja dengan perspektif dan proyeksi sentral dengan penemuannya dari Magic Lantern [2] [Gruner, 1977], meskipun tidak ada bukti bahwa dia benar-benar membangun sebuah model kerja dan klaim beberapa perangkat sebenarnya tanggal kembali ke Yunani awal.    Prinsip-prinsip perspektif dan geometri proyektif membentuk dasar dari teori yang dikembangkan fotogrametri.   Banyak sezaman artistik da Vinci berkontribusi pada pemahaman projective geometri dari perspektif grafis.
da vinci
Gambar 1 .   Leonardo da Vinci.
Lambert
Gambar 2 .   Johan Heinrich Lambert.
Ilmuwan lain melanjutkan pekerjaan ini pada projective geometri matematis. Sebagai contoh, Albrecht Duerer, pada tahun 1525, dengan menggunakan hukum-hukum perspektif, menciptakan sebuah alat yang dapat digunakan untuk membuat gambar perspektif yang benar [Gruner, 1977].   Pada 1759, Johan Heinrich Lambert, dalam risalah "Perspectiva Liber" (Perspektif Bebas), mengembangkan prinsip-prinsip matematika dari gambar perspektif menggunakan reseksi ruang untuk menemukan titik dalam ruang dari mana gambar dibuat.   Hubungan antara projective geometri dan fotogrametri pertama kali dikembangkan oleh R. Sturms dan Guido Hauck di Jerman pada tahun 1883. [Doyle, 1964]
Gambar 3 Albrecht Duerer.
Gambar 4 .   Ukiran kayu oleh Duerer Para Pembuat Skema Dan Lute dari bukunya: "risalah pada pengukuran dengan Kompas dan Penguasa di Lines, Pesawat, dan Badan Utuh '(1525)
Foto pertama diperoleh oleh Joseph Niepce Nicephone (1765-1833). Para Niépce citra positif diperlukan suatu eksposur delapan jam. Pada 1837, Jacques Daguerre Mandé diperoleh pertama "praktis" foto menggunakan proses yang disebut daguerreotype tersebut. Sekitar 1840, geodesist Perancis Dominique Jean François Arago mulai menganjurkan penggunaan "fotogrametri", menggunakan Daguerreotype, di depan Seni Prancis dan Ilmu Akademi .
niepce1
Gambar 5 . JN Niepce.
Daguerre
Gambar 6 . Jacques Daguerre.
HAUCK - perspective.bmp
Gambar 7 .   Fotogrametri perspektif dengan Hauck.
Arago
Gambar 8 .   Dominique Jean François Arago.
PENGEMBANGAN SIKLUS
Perkembangan fotogrametri, dari sekitar tahun 1850, telah mengikuti siklus pengembangan empat [Konecny, 1985]. Masing-masing periode diperpanjang sekitar lima puluh tahun. Siklus ini meliputi:
  a)        Pesawat meja fotogrametri, dari sekitar tahun 1850 ke 1900,
  b)        Analog fotogrametri, dari sekitar 1900 hingga 1960,
  c)        Analytical fotogrametri, dari sekitar tahun 1960 hingga sekarang, dan
  d)        Digital fotogrametri, yang baru mulai menjadi kehadiran dalam industri fotogrametri.
[1985] Konency siklus pengembangan yang didasarkan pada teori ekonomi Kondratjew. Sebelum setiap siklus, penemuan dasar hadir. Instrumentasi praktis pertama berikut dalam 10-15 tahun. Mana saja dari 20-25 tahun setelah penemuan teknologi baru mulai digunakan dalam praktek normal. Teknologi ini kemudian digunakan selama 25 tahun setelah itu berbagi pasar dengan perkembangan baru dari siklus berikutnya untuk tambahan 25 tahun atau lebih.
Collier [2002] menggunakan pendekatan yang berbeda, membagi perkembangan pengumpulan data dalam pemetaan topografi menjadi 4 fase.   Fase pertama adalah sebelum Perang Dunia I.   Segmen ini lebih baik dijelaskan oleh eksperimen individual menjadi teknik baru, tetapi dengan sedikit perubahan dalam peta proses pembuatan.   Dia juga ditandai periode ini sebagai salah satu "yang cukup besar lintas nasional kerja sama".   Tahap kedua terdiri dari periode Perang Dunia I.   Eksperimentasi memberi jalan untuk pengembangan peta sederhana teknik pembuatan diarahkan kebutuhan pemetaan militer.   Tahun 1920 terdiri dari tiga fase.   Kita melihat pengenalan pesawat serta kemajuan teknologi yang cukup besar dalam instrumentasi.   Pemetaan perubahan fokus dari menggunakan militer untuk kebutuhan sipil.   Sebagai Collier menunjukkan, periode ini juga ditandai sebagai nasionalis dengan kerjasama internasional kecil.   Akhirnya, fase empat melihat awal dari skala besar pemetaan sipil.   Fotogrametri matang dari peta eksperimental membuat teknologi menjadi teknik yang telah terbukti untuk peta yang akurat.   Sementara banyak yang berubah dalam teknologi sejak 1930-an,   Collier mungkin akan berpendapat bahwa ini adalah pematangan lebih lanjut dari apa yang dikembangkan di tahun 1930an.   Dia berpendapat bahwa pengenalan template slotted dan plotter multipleks mengubah wajah pemetaan topografi.
Sebagai Collier [2002] mempertahankan, status pemetaan topografi miskin sebelum tahun 1900.   Survei Ordnance di Inggris memang memiliki cakupan peta lengkap topografi negara mereka pada skala 1:10.000.   Belgia itu juga dipetakan bahwa skala yang sama.   Negara-negara lain memiliki campuran dari sisik dan jaminan lengkap.   Di Amerika Serikat, hanya sekitar 26% dari negara memiliki cakupan topografi.   Untuk kota-kota dan proyek khusus skala peta entah 1:31,680 atau 1:24,000 sementara daerah pedesaan menetap memiliki cakupan pada skala 1:62,500.   Bagian-bagian yang tersisa dari AS dengan cakupan peta topografi memiliki peta pada skala 1:125,000 atau 1:250.000.   Di Kanada situasinya bahkan lebih buruk.
Peta adalah elemen penting bagi pembangunan nasional.   Ketika East India company mendapatkan kontrol dari India, salah satu perintah pertama bisnis adalah untuk survei negara [Collier, 2002].   Sebagian besar kebutuhan ini didorong oleh kebutuhan fiskal, meskipun ini peta topografi digunakan untuk tujuan lain.   Sebagai Kekaisaran Inggris diperluas ke Afrika, perlunya peta menjadi cepat jelas.   Sebuah laporan dari Komite Survei Kolonial mengidentifikasi pentingnya peta [dari Collier, 2002]:
Tujuan yang peta yang diperlukan dalam penyelenggaraan suatu negara (terutama negara berkembang seperti protektorat di Afrika Tropis) sangat banyak dan bervariasi.   Peta diperlukan untuk menentukan batasan-batasan yang tepat dari wilayah nasional, untuk menunjukkan daerah dan desa-desa di bawah pemerintahan kepala suku asli, mereka sangat penting untuk pendaftaran tanah dan permukiman, untuk peruntukan konsesi pertambangan dan hutan, dan untuk organisasi komunikasi internal .   Kebutuhan mereka dalam adalah pengalaman tentara di Afrika Selatan mampu kesaksian yang fasih, dan bahkan pelaksanaan "perang kecil" atau ekspedisi polisi yang disederhanakan dengan adanya peta yang dapat diandalkan adegan operasi.
Meskipun ada beberapa pengecualian mencatat seperti yang akan kita lihat nanti, metode yang hampir universal untuk menciptakan peta topografi tahun 1900 adalah dengan survei tanah.   Memang, seperti Collier [2002] mengidentifikasi, memetakan teknik pada tahun 1900 hampir sama dengan mereka pada tahun 1800.   Instrumen yang disempurnakan dan lebih akurat diproduksi, tapi teknik yang sama untuk semua maksud dan tujuan.
BIDANG TABEL PHOTOGRAMMETRY
Pada tahun 1849, Aimé Laussedat (April 19, 1819 - 18 Maret 1907) adalah orang pertama yang menggunakan foto terestrial untuk kompilasi peta topografi. Ia disebut sebagai "Bapak Fotogrametri". Proses Laussedat digunakan disebut iconometry [ikon (Yunani) gambar makna,-metry (Yunani) yang merupakan seni, proses, atau ilmu pengukuran]. Pada 1858, ia bereksperimen dengan foto udara didukung oleh serangkaian layangan tetapi meninggalkannya beberapa tahun kemudian.   Pada 1862, penggunaan Laussedat tentang fotografi untuk pemetaan secara resmi diterima oleh Ilmu Akademi di Madrid . Dia juga mencoba fotografi balon dan adalah orang pertama yang memiliki   menangkap gambar dari   balon, tapi sepi itu karena kesulitan memperoleh cukup banyak foto untuk menutupi seluruh daerah itu dari satu stasiun udara [Birdseye, 1940]. Pada Pameran Paris pada 1867, Laussedat dipamerkan phototheodolite dikenal pertama dan rencananya Paris berasal dari survei fotografi. Peta-peta ini sebanding dengan peta sebelumnya dikumpulkan dari survei lapangan konvensional yang menunjukkan bahwa teknologi baru dapat digunakan untuk pemetaan.
Laussedat
Gambar 9 .   Aimé Laussedat medali.
Pesawat fotogrametri meja adalah perluasan dari tabel pesawat konvensional survei [Konecny, 1985]. Setiap stasiun paparan ditentukan dengan reseksi dan diplot pada tabel pesawat. Foto-foto yang terkena berorientasi pada tabel pesawat dan arah ke objek yang berbeda dipindahkan ke lembaran peta.
nadar_balloon
Gambar 10 .   Nadar memperoleh fotografi dari balon.
Dengan munculnya fotografi dan kemampuan untuk membuat eksposur dari udara, ia segera menemukan bahwa ada aplikasi militer untuk teknologi ini. Pada tahun 1855, Nadar (Gaspard Felix Tournachon) yang digunakan balon di 80-meter untuk mendapatkan foto udara pertama. Pada tahun 1859 Kaisar Napoleon memerintahkan Nadir untuk mendapatkan fotografi pengintai dalam persiapan Pertempuran Solferino.   Dalam Perang Perancis-Prusia selama 1870-an, tentara Prusia diinstal satu detasemen bidang foto untuk mendapatkan stereophotos, terutama dari fortifhkasi Strasbourg [Gruner, 1977].
Paulo Ignazio Pietro Porro (November 25, 1801 - 8 Oktober 1875) adalah seorang insinyur geodesist dan optik Italia.   Sebagai geodesist, ia menemukan tacheometer pertama (alat musiknya disebut tachymeter a) pada tahun 1839.   Pada 1847 dia mampu meningkatkan kualitas gambar dari sistem lensa sampai ke tepi dengan menggunakan tiga elemen lensa asimetris.   Ia juga mengembangkan sistem lensa pencitraan mendirikan pada 1854.   Porro mengembangkan kamera panorama pada tahun 1858 yang dilengkapi dengan teleskop penampakan, kompas, dan tingkat.   Gambar itu direkam di atas kertas peka terpasang pada silinder [Birdseye, 1940].   Pada tahun 1865 ia merancang photogoniometer tersebut.   Perkembangan ini adalah signifikan dalam fotogrametri karena penerapannya dalam menghilangkan distorsi lensa. Pendekatannya adalah untuk melihat gambar dengan teleskop melalui lensa kamera. Konsep ini juga dianggap independen oleh Carl Koppe (1884-1910). Oleh karena itu, konsep ini disebut Prinsip Porro-Koppe.
Porro
Gambar 11 Ignazio Porro.
Pada 1858, Chevallier Prancis mengembangkan sebuah "meja pesawat fotografi" (Papan kayu Photographique). Kamera ini terkena pelat foto dalam posisi horizontal. Sinar cahaya yang dibelokkan pada sudut yang tepat dengan menggunakan prisma terpasang ke perangkat pengamatan yang dapat diputar [Birdseye, 1940].
Gambar 12 .   Chevallier itu fotografi pesawat meja.
Birdseye [1940] menunjukkan bahwa sementara pelopor yang menyempurnakan fotografi panorama, tidak ada bukti bahwa Porro, Chevallier, dan lainnya benar-benar digunakan kamera ini untuk survei topografi.   Moessard, pada tahun 1884, tidak hanya mengembangkan "cylindrographe" tetapi juga digunakan untuk tujuan pemetaan.   Menurut Birdseye, "instrumen dilengkapi dengan perangkat pengamatan yang diputar lensa dalam bidang horizontal dan terkena sepotong luka film pada silinder".
Pada tahun 1885, George Eastman digunakan nitroselulosa sebagai dasar film dan kemudian (1890) menggantikan pelat fotografi kering untuk gulungan film [, Gruner 1977]. F. Stolze menemukan prinsip tanda mengambang, yang digunakan untuk pengukuran stereoskopik.
Eastman
Gambar 13 .   George Eastman.
Dalam AS , James Fairman dikeluarkan paten untuk sebuah Aparatur "untuk foto udara [3] "Pada tanggal 2 Agustus 1887.   Perangkat ini menggunakan kamera didukung oleh salah satu balon atau layang-layang dengan shutter dioperasikan dengan mekanisme jam.   Ini adalah foto udara pertama ditangkap dari balon di AS   Pada tanggal 12 Desember 1893, Cornele B. Adams diberikan paten untuk "Metode tentang Fotogrametri [4] ".   Pendekatannya adalah untuk mendapatkan dua foto udara dari daerah yang sama dengan   kamera dari dua posisi balon ditangkap [Birdseye, 1940].   Adams juga menemukan triangulasi garis radial dalam upaya untuk grafis memecahkan prinsip-prinsip dalam fotogrametri pesawat meja untuk citra balonnya.
Pada tahun 1893, Dr Albrecht Meydenbauer (April 30, 1834 - 15 November 1921) adalah orang pertama yang menggunakan "fotogrametri" panjang.   Ia mendirikan Kerajaan Prusia Photogrammetric Institute dan menjabat sebagai direktur hingga 1909.
Meydenbauer 1885
Gambar 14 . Albrecht Meydenbauer [dari Meyer, 1987].
Meydenbauer prinsip fotogrametri
Gambar 15 .   Meydenbauer itu prinsip fotogrametri [dari Meyer, 1987].
Meydenbauer kamera 1872
Gambar 16 .   Kamera Meydenbauer yang dikembangkan pada tahun 1872 [dari Meyer, 1987].
Meydenbauer dikenal untuk survei arsitektur nya menggunakan fotogrametri.   Percaya bahwa kamera saat ini tidak cocok untuk fotogrametri, ia merancang kamera pertamanya di 1867.   Ini adalah lensa sudut lebar pertama kali digunakan untuk pemetaan - 105 o Pantoshop lensa.   Itu digunakan untuk peta topografi Freyburg , Jerman , Dan gambar struktur Gereja St Maria.   Kamera ini memiliki karakteristik sebagai berikut yang ditemukan di kamera metrik [Meyer, 1987, p.184]:
·          "Tubuh kokoh,
·          permanen dipasang lensa,
·          semangat tingkat untuk naik level kamera,
·          perangkat untuk menyelaraskan sumbu kamera, dan
·          definisi dari bidang gambar dengan bingkai dengan tanda fiducial untuk sumbu koordinat. "
Metode Meydenbauer dari kompilasi peta digunakan pendekatan pada waktu itu.   Foto ini digunakan untuk memetakan daerah dengan persimpangan.   Arah dari titik kontrol tanah yang diplot secara grafik dari pencitraan.   Survei konvensional ini digunakan untuk menempatkan posisi kamera dan beberapa titik kontrol dalam adegan yang sedang difoto.   Menurut Meyer [1987], sebuah draftsperson baik bisa mendapatkan koordinat fotografi menggunakan pembagi dengan akurasi sekitar 0,1 mm.   Peta yang dihasilkan akan memiliki akurasi sekitar 0,2 mm.   Akurasi yang tinggi dicapai dalam metode Meydenbauer karena ia menggunakan ukuran format besar (40 cm x 40 cm) dan seleksi dari rasio antara skala foto dan skala peta, yang jarang melebihi faktor 2.   Selain itu, ia dimanfaatkan kaca cermin untuk substrat emulsi untuk menjaga kerataan film yang dibutuhkan selama eksposur.
Meydenbaur terus bekerja pada desain kamera yang berbeda.   Sebagai contoh, pada tahun 1872 ia mengembangkan dua kamera baru menggunakan 20 lebih kecil cm x 20 cm Format.   Satu memiliki panjang fokus 12 cm dan 21 cm lainnya.   Arti penting dari kamera ini adalah bahwa lempeng itu berubah setelah paparan masing-masing.   Hal ini dilakukan menggunakan wadah cahaya-ketat.   Untuk mengubah film, kamera telah dihapus dari tripod dan ditempatkan dalam wadah [Meyer, 1987].
ANALOG PHOTOGRAMMETRY
Dua perkembangan penting yang diperlukan untuk memajukan fotogrametri untuk fase kedua - fotogrametri analog [Konecny, 1985]. Pertama, stereoskopi itu menjadi banyak digunakan. Kedua, pengembangan pesawat oleh Wright bersaudara pada tahun 1903. Hal ini memberikan platform kamera yang lebih baik dari kamera terestrial.   Wilbur Wright telah diidentifikasi sebagai orang pertama untuk mendapatkan citra udara dari pesawat terbang.   Dia mengambil film dari penerbangan di Centoci , Italia , Pada tanggal 24 April 1909.   Antena pertama   fotografi ditangkap dari pesawat untuk tujuan pemetaan dilakukan oleh Kapten Cesare Tardivo untuk mosaik dari 1:4,000 Bengasi , Italia .   Ia memaparkan survei ini dalam sebuah makalah yang disampaikan pada International Society of pertemuan Fotogrametri di Wina pada September 25, 1913 [Birdseye, 1940].
Deville
Gambar 17 .   Edouard Deville.
Di Kanada, Edouard Deville (26 Februari 1849 - September 21, 1924), Jenderal Surveyor dari Dominion, menemukan instrumen-stereoskopik merencanakan pertama disebut Stereo-Planigraph pada tahun 1896. Sementara ini adalah upaya pertama untuk menggunakan foto tumpang tindih stereo, kompleksitas instrumen menghasilkan banyak artinya. Stereoskopi dicapai melalui stereoscope Wheatstone untuk membuat stereomodel tersebut.   Dalam model, Deville digunakan titik pelacak untuk melakukan pemetaan [Gruner, 1977].   Dia sangat berhasil dalam pemetaan Pegunungan Rocky Kanada dan ini disebut sebagai " Kanada Ayah dari Fotogrametri "Deville digunakan. Kamera dan teodolit terpasang pada tripod yang sama (non-stereoskopik fotografi).    Teodolit yang digunakan untuk membangun kontrol saat kamera digunakan untuk memperoleh fotografi untuk pemetaan.   Untuk mentransfer gambar ke peta, grid proyektif (disebut metode Kisi Kanada) yang bekerja.   Pada 1888, pihak topografi tunggal dari empat surveyor, di bawah McArthur JJ kepala, disurvei sekitar 500 mil persegi Rockies Kanada [Birdseye, 1940].
Devilles stereoskopik plotter.JPG
Gambar 18 .   Deville Stereo Planigraph.
photo_grids
Gambar 19 .   Ilustrasi dari Metode Grid Kanada digunakan oleh Deville.
Para pionir awal seperti Meydenbaur maju ide yang dihadirkan oleh Lausseat [Collier, 2002].   Rinci planimetris dan kontur berasal menggugat metode grafis langsung dari foto.   Proses sulit untuk melakukan dan membosankan.   Jadi, meskipun fotogrametri telah digunakan untuk tujuan pemetaan, mereka terutama ditemukan digunakan dalam situasi di mana pesawat pemetaan tabel konvensional adalah terlalu sulit atau tidak praktis untuk digunakan.
survey_camera
Gambar 20 .   Mengangkut kamera survei ke lokasi berikutnya di Rockies.
Survei Geologi Amerika Serikat mulai menggunakan fotogrametri untuk pemetaan topografi pada tahun 1904.   CW Wright dan Wright FE mengambil foto dari tanah menggunakan kamera panorama dalam survei mereka di Alaska .   Mereka menggunakan kamera komersial, dimodifikasi dengan menambahkan gelembung tingkat dan skala internal dalam kamera.
Theodor Scheimpflug (7 Oktober 1865 - 22 Agustus, 1911), seorang Austria, mengembangkan teori proyektor ganda, yang ditawarkan langsung melihat gambar diproyeksikan. Dia juga disajikan sebuah metode menjaga fokus berkelanjutan dalam perbaikan foto-foto yang disebut Kondisi Scheimpflug. Dalam rangka untuk memiliki fokus yang tajam ketika (positif) negatif dan kuda-kuda pesawat tidak paralel, pesawat negatif, pesawat kuda-kuda dan pesawat lensa (pesawat tegak lurus dengan sumbu optik) harus berpotongan sepanjang satu baris.   Transformasi perspektif yang digunakan dalam pengembangan dari "Perspektograph" pada tahun 1903.   Scheimpflug memperkenalkan konsep triangulasi radial dan kadang-kadang dianggap inisiator dari foto udara karena ia adalah orang pertama yang berhasil menggunakan foto udara untuk pemetaan praktis [5] .
Gambar 21 .   Theodor Scheimpflug.
Menurut Birdseye [1940], Scheimpflug juga bekerja dengan layangan tetapi pindah ke balon dan kemudian balon balon.   Sementara Laussedat tidak berhasil dengan balon, Scheimpflug mengembangkan kamera multi-lensa pada tahun 1900 yang terdiri dari lensa vertikal pusat yang dikelilingi oleh tujuh lensa miring.   Hal ini memberinya beberapa fotografi sangat luas sudut komposit yang dapat digunakan untuk bekerja.   Salah satu masalah dengan balon adalah efek dari   angin di jalur penerbangan.   Balon balon memberi pilot kontrol yang lebih baik atas arah penerbangan.   Hal ini menyebabkan perluasan fotogrametri udara di Eropa .
finsterwalder
Gambar 22 .   Sebastian Finsterwalder
Mulai tahun 1899, Jerman Sebastian Finsterwalder mulai menerbitkan paper tentang fotogrametri analitis. Ketika mempelajari reseksi titik tunggal dan ganda dalam ruang, ia menunjukkan adanya permukaan yang penting bagi satu-titik reseksi. Menggunakan vektor terminologi, Finsterwalder menunjukkan kondisi analitis yang harus dipenuhi untuk sinar untuk memotong. Pada tahun 1899, Finsterwalder [6] menggambarkan prinsip-prinsip modern ganda gambar fotogrametri dan metodologi dari orientasi relatif dan absolut. Selain itu, ia memperkenalkan perlunya sinar berlebihan untuk menciptakan kembali geometri yang tepat dan menggunakan teori kuadrat terkecil untuk menggambarkan hubungan dari vektor antara sinar yang sesuai [Doyle 1964].
Pada tahun 1901, Dr Carl Pulfrich (24 September 1858 - 12 Agustus 1929), seorang fisikawan Jerman, merancang stereocomparator pertama menggunakan x dan koordinat y sisik dan mempresentasikan hasil pada Konferensi rd 73 Ilmu Pengetahuan Alam dan Dokter di Hamburg [ Doyle, 1964]. Ini adalah instrumen fotogrametri pertama yang diproduksi oleh Zeiss. Pulfrich kadang-kadang disebut sebagai "Bapak Stereophotogrammetry".
Pulfrich
Gambar 23 .   Dr Carl Pulfrich.
Yang luar biasa tentang Pulfrich adalah penelitiannya pada stereoskopi dan instrumentasi stereoscopic meskipun fakta bahwa ia memiliki visi tidak ada di mata kirinya.   Salah satu fenomena optik yang unik, disebut efek Pulfrich [7] , Berkaitan dengan efek stereo jelas bahwa photogrammetrists pertama melihat ketika gerakan cepat dari berlapis yang berisi citra pada stereoautograph.   Percaya itu adalah cacat desain dalam instrumen, Zeiss ditugaskan dua individu, Franke (insinyur) dan F. Fertsch (teknisi) untuk menentukan efek.   Fertsch menemukan bahwa efek stereo jelas disebabkan oleh perbedaan kecerahan oleh kedua mata [Christianson dan Hofstetter, 1972].
Pada waktu yang sama, Dr Henry George Fourcade [8] (8 Juli 1865 - 19 Januari 1948), dari Afrika Selatan , Secara independen mengembangkan stereocomparator serupa. Perbedaan utama adalah bahwa piring Fourcade jaringan digunakan bukan koordinat x dan y.   Dia juga yang pertama untuk membahas kebutuhan untuk kisi-kisi dalam kamera survei untuk digunakan dengan stereoscope pengukuran.   Karena pengembangan independen, banyak mengacu pada stereocomparator sebagai stereocomparator Pulfrich-Fourcade.
Fourcade
Gambar 24 .   Dr Henry George Fourcade.
Collier [2002] menunjukkan bahwa kedua instrumen yang mampu melakukan pengukuran stereoskopik akurat.   Mereka juga membutuhkan banyak interpolasi dari pengukuran karena panci dan tinggi yang diproduksi secara individual.   Para stereocomparator Pulfrich digunakan di wilayah pegunungan Tyrol adalah teknik survei pemetaan konvensional adalah berbahaya dan sulit.   Secara umum, pendekatan fotogrametri masih dianggap tidak efektif biaya.
Di Jerman, Eduard von Orel (November 5, 1877 - Oktober 24, 1941), pada tahun 1908, mengembangkan stereoautograph pertama [Collier, 2002]. Plotter ini adalah penting karena prinsip-prinsip konstruksi yang dibuat fotogrametri terestrial praktis di daerah pegunungan. Ini memungkinkan operator untuk melacak kontur elevasi langsung. Prototipe pertama, menggunakan stereocomparator Pulfrich, dibangun oleh Pekerjaan Zeiss dan dipekerjakan hubungan geometris disebut sebagai "genjang Zeiss".   The "Orel-Zeiss Stereoautograph", yang dikembangkan oleh Pfeiffer dan Bauersfeld disediakan terus beroperasi tanpa memerlukan perhitungan yang diperlukan dari komplotan lainnya. W. Bauersfeld, insinyur kepala di Pekerjaan Zeiss, menghasilkan stereoplanigraph pertama, yang merupakan instrumen proyeksi stereo umum langsung. Orang lain banyak membuat kontribusi yang signifikan untuk teori fotogrametri dan instrumentasi. Ini termasuk Gasser Max yang membangun plotter proyeksi ganda untuk fotografi vertikal (ini adalah pendahulu dari plotter Multiplex) dan Italia Umberto Nistri (1895-1962) yang menciptakan plotter proyeksi ganda menggunakan proyeksi gambar bolak-balik.
Gambar 25 .   Eduard von Orel.
Gambar 26 .   Max Gasser.
von Orel patent.jpg
Gambar 27 .   von Orel yang paten untuk Stereoisohypsograph.



Frederick Vivian Thompson juga mengembangkan stereoplotter di 1908.   Collier [2002] menunjukkan bahwa baik Thompson dan von Orel instrumen mampu merencanakan rencana dan kontur dari foto terestrial.   Von Orel Autostereograph dipeluk oleh Institut Militärgeographische untuk pemetaan dari Tyrol.   Stereoplotter Thompson menerima penerimaan lemah di Inggris, meskipun dipekerjakan oleh Survey of India untuk pemetaan Rentang Karakorum.   Kedua komplotan menderita dari fakta bahwa mereka tidak bisa diadaptasi untuk foto udara karena setiap instrumen yang diperlukan fotografi coplanar, situasi yang jarang ada di foto udara.
Profesor Reinhard Hugershoff (Oktober 1882 - Februari 1941) adalah seorang surveyor dan photogrammetrist yang berkontribusi banyak pada pengembangan survei dan pemetaan instrumentasi.   Dia menciptakan plotter analog pertama pada tahun 1921 disebut Autocartograph Hugershoff.   Itu adalah plotter mekanis sangat kompleks yang menggabungkan dua photogoniometers. Instrumen ini dapat digunakan untuk memetakan kedua fitur planimetris dan kontur.   Itu universal yang dapat digunakan untuk terestrial, foto udara, miring, dan konvergen vertikal.   Ia juga mengembangkan kamera udara menggunakan piring kaca yang digunakan untuk mendapatkan fotografi miring dengan tangan atau dengan menempelkan kamera di sisi pesawat.   Ketika kamera mulai dipekerjakan melalui lubang di badan pesawat, Hugershoff dikembangkan mount cincin yang dapat diperbaiki untuk drift (Gruner, 1971).
hugershoff kertas gambar 1
Gambar 28 .   Profesor Reinhard Hugershoff.
Hugershoff juga mengembangkan plotter proyeksi di mana citra yang diproyeksikan dari bawah di atas meja lampu.   Stereoskopi dicapai dengan stereoscope cermin.   Banyak Hugershoff instrumen'' digunakan dalam proyek-proyek rekayasa besar.   Sebagai contoh, ia mengembangkan phototheodolite universal yang digunakan dalam pemetaan Alat pengisap debu bendungan situs.   Instrumen ini adalah kasar tetap mempertahankan akurasi tertinggi.   Ini terdiri dari sebuah lensa mata yang melekat pada bidang fokus sehingga membuat kamera teleskop transit.   Dalam upaya untuk memecahkan masalah ukuran dalam autocartograph nya, Hugershoff dikembangkan Aerocartograph di 1926.   Instrumen ini digunakan batang ruang bukan sistem mekanik kompleks digunakan dalam instrumen sebelumnya.   Ia juga memiliki kemampuan untuk mengubah jalur optik memungkinkan operator untuk melihat foto kiri dengan mata kanan dan fotografi kanan dengan mata kiri.   Hal ini memberikan photogrammetrist kemampuan untuk melakukan aerotriangulation analog (Gruner, 1971).
hugershoff kertas gambar 4
Gambar 29 .   Hugershoff Autocartograph.
hugershoff kertas gambar 7
Gambar 30 .   Hugershoff'' s proyeksi-jenis Aerosimplex plotter.
hugershoff kertas gambar 8
Gambar 31 .   Phototheodolite dikembangkan oleh Hugershoff.
hugershoff kertas gambar 10
Gambar 32 .   Stereocomparator dikembangkan oleh Hugershoff.
hugershoff kertas angka 14
Gambar 33 . Aerocartograph diambil pada tahun 1926 di Berlin selama Kongres Internasional Kedua Fotogrametri.
Salah satu instrumen unik yang dikembangkan oleh Prof Hugershoff adalah stereocomparator tersebut.   Ini dimanfaatkan sumber cahaya tunggal dan tanda ukur tunggal.   Foto-foto dipindahkan di trek X dan Y untuk proses pengukuran.   Desain ini adalah pendahulu stereocomparator PSK Zeiss.   Ini adalah hanya beberapa dari perkembangan dikaitkan dengan Reinhard Hugershoff.   Di kemudian hari kami bekerja dengan Pekerjaan Zeiss dalam mengembangkan peralatan fotogrametri lain (Gruner, 1971).
Otto von Gruber (9 Agustus 1884 - 3 Mei, 1942) diturunkan, pada tahun 1924, persamaan proyektif dan perbedaan mereka, yang merupakan dasar untuk fotogrametri analitis.    Pada saat perkembangan ini, proses itu sangat kompleks dan rumit.   Oleh karena itu, von Gruber dikreditkan dengan mengatakan bahwa "perhitungan reseksi dalam ruang, baik dengan metode langsung atau diferensial, yang hanya membuang-buang waktu dan sangat penting praktis kecil" [Doyle, 1964].   Nya metode orientasi relatif stereoplotter yang membuat proses orientasi mudah dan lebih cepat. Prosedur ini masih digunakan sampai sekarang dan poin enam model yang mana paralaks akan dihapus dalam model ini sering disebut sebagai titik von Gruber.
von Gruber
Gambar 34 .   Otto von Gruber
Dalam nada yang sama, Earl Gereja (11 Agustus 1890 - 11 Mei 1956) juga memberikan kontribusi kepada teori fotogrametri analitis. Dia mengembangkan solusi analitis untuk reseksi ruang, orientasi, persimpangan, rektifikasi, dan perpanjangan kontrol menggunakan cosinus arah. Ada dua kritik utama dari pendekatan Gereja untuk fotogrametri analitis.   Pendekatannya didasarkan pada solusi unik yang ada di situ tidak ada kontrol berlebihan.   Oleh karena itu, satu titik kontrol yang buruk akan membatalkan semua perhitungan berikutnya.   Selain itu, ia belum pernah melakukan analisis kesalahan prosedur itu.   Karena itu, permasalahan yang terjadi dengan fotografi nyata [Doyle, 1964].   Gereja, seorang profesor di Syracuse Universitas dan salah satu anggota pendiri American Society of Fotogrametri, disebut sebagai "Bapak Amerika Fotogrametri" [Quinn, 1975].
gereja
Gambar 35 .   Profesor Earl Gereja.
Dr Bertil Hallert dari Swedia terkenal karena penyelidikannya ke dalam kesalahan, prosedur stereoplotter orientasi, dan standar untuk kalibrasi plotter [Gruner, 1977].
Selama bagian awal abad kedua puluh, banyak tokoh di bidang manufaktur stereoplotter analog mulai mengembangkan merek mereka yang unik dari instrumen.   Heinrich Liar, yang telah membuat kemajuan signifikan dalam survei instrumentasi, mengembangkan "Autograph".   Instrumen yang digunakan untuk pemetaan darat, dimodifikasi pada tahun 1926 untuk menampung foto udara [Gruner, 1977].
Di Italia , Profesor Santoni, yang berada di Galileo Officine, dikembangkan Autoreductor di 1920.   Hal ini diikuti oleh Stereocartograph pada tahun 1925.   Pada tahun-tahun memastikan, stereoplotters banyak diperkenalkan ke industri fotogrametri [Gruner, 1977].   Produksi C4 oleh Zeiss pada tahun 1930 adalah penting karena itu adalah plotter Zeiss pertama yang bisa digun`kan dengan baik fotografi darat dan udara [Collier, 2002].
Stereoplotters juga sedang dikembangkan oleh Perancis.   GJ Poivilliers dirancang Stereotopograph di 1919.   Ini memulai serangkaian stereoplotters yang digunakan oleh Badan Pemetaan Perancis Tengah.   Pada tahun 1933, R. Feber mengembangkan plotter proyeksi langsung yang digunakan proyeksi gambar bolak [Gruner, 1977].
Pada awal pemetaan udara, fotografer hanya akan arahkan kamera ke arah daerah menjadi foto dan bentak gambar.   Mekanisme menunjuk sederhana ditempelkan ke kamera untuk tujuan bertujuan untuk memastikan bahwa area yang diinginkan ditangkap dalam film.   Ia cepat belajar bahwa fotografi lebih baik dari vertikal miring.   Dengan demikian, gunung diikat di sisi pesawat untuk memperbaiki orientasi kamera [Collier, 2002].   Kamera Awal digunakan pelat kaca dan slide gelap untuk mendapatkan eksposur.   Untuk membuat proses lebih sederhana, majalah tersebut dikembangkan sehingga fotografer bisa mengambil serangkaian gambar selama penerbangan.
Awal pelopor fotogrametri Amerika termasuk saudara Arthur Brock Jr (12 Januari 1887-10 Februari 1943) dan Norman H. Brock (April 23, 1890-Januari 29, 1965) yang, bersama dengan Edward H. Cahill, kamera udara dikembangkan dan merencanakan instrumen [Tubis, 1976]. Mereka adalah yang pertama untuk menciptakan sebuah kamera udara yang dipasang di pesawat bukannya memegang kamera lebih samping. Desain mulai pada bulan Oktober 1914 dengan kamera sedang dibangun di Sloan dan Toko Chase Mesin di Newark , NJ .
Kamera ini sangat unik dan diarahkan untuk memenuhi kebutuhan militer dalam perang.   Kamera digunakan ferrotype dalam rangka untuk memberikan komandan lapangan dengan citra secepat mungkin.   Motor listrik dipekerjakan untuk mengarahkan kamera dan giroskop didirikan untuk menjaga sumbu lensa dalam arah vertikal.   Motor ferrotype pindah dari majalah ke bidang fokus.   Setelah paparan itu dibuat ferrotype itu ditempatkan di sebuah majalah yang berisi pengembang.   Gagasan di balik desain ini adalah bahwa setelah mendarat pilot akan mengambil ferrotypes terbuka dan menempatkan mereka ke dalam air segar untuk menghentikan berkembang.   Kamera dimanfaatkan 12 "panjang fokus dengan berhenti f-sebesar 4,5 dengan 4 format" x 5 "gambar.   Produk akhir tidak termasuk giroskop karena tidak akurat memegang kamera dalam arah vertikal.   Selain itu, ferrotypes digantikan dengan film cut [Tubis, 1976].
Ide menyediakan kamera udara yang dapat memberikan komandan lapangan sejumlah besar citra masih penting bagi Brocks.   Pada tahun 1916 mereka mengembangkan lagi kamera menggunakan rol film.   Ini bisa memakan waktu 100 gambar per roll (4 ½ "x lebar sekitar 560" panjang).   Untuk memegang lensa dalam arah vertikal, itu pendulously diadakan di sebuah gimbal dan dibasahi untuk mengurangi osilasi.   Kamera itu terkait dengan panel instrumen bagi pilot untuk beroperasi.   Mereka bisa berlangsung antara 3 dan 10 foto per menit.   Salah satu peristiwa signifikan yang terkait dengan kamera ini adalah bahwa itu adalah gambar perang pertama yang dilakukan oleh Angkatan Darat AS (perang dengan Meksiko ).
Proses pemetaan Brock diperlukan sejumlah langkah. Tubis [1976, p.1025] mengidentifikasi langkah-langkah sebagai: "(a) memproduksi negatif foto udara di piring kaca, (b) merencanakan posisi horizontal foto-foto, (c) horizontalizing, atau miring, memperbaiki foto, (d ) kontur dan delineasi budaya, (e) menyamakan skala, dan (f) perakitan informasi fotografi ke dalam bentuk peta akhir ". Baterai operasi mengharuskan serangkaian instrumen termasuk proyektor membesar, mengoreksi proyektor, stereometer dan alat pelacakan.
Citra itu ditangkap dengan kamera udara yang memiliki majalah dpt yang diselenggarakan 48 piring kaca dengan 6,5 "x 8,5" format.   Film ini dikembangkan dan kemudian diperbesar ke piring kaca.   Hal ini dilakukan melalui Proyektor Pembesaran.   Langkah selanjutnya adalah membuat template kertas transparan dengan menempatkan pasangan tumpang tindih pelat pada stereoscope besar.   Template ini dibuat oleh alat menandai yang perforates baik emulsi pelat kaca dan template kertas.   Ini dilakukan di pusat-pusat konjugasi, titik kontrol, dan akhir dari baseline ditentukan dari survei tanah.   Template dikeluarkan dan digunakan dalam menciptakan plot radial-line [Tubis, 1976].
Langkah selanjutnya dalam proses Brock adalah untuk memperbaiki citra dengan menciptakan citra horisontal baru.   Cahill menunjukkan perbedaan dalam proses Brock dan pendekatan yang digunakan dalam Eropa .   "Perbedaan mendasar antara Eropa dan metode Brock dari solusi adalah bahwa pengetahuan hanya ketinggian titik tanah diperlukan dalam metode Brock, sedangkan data untuk kedua posisi vertikal dan horizontal poin yang diperlukan oleh metode Eropa.   Dalam penggunaan proses Brock terbuat dari hubungan yang dalam sepasang stereoskopik foto vertikal, koordinat gambar terkait akan dalam perjanjian "[Tubis, 1976, p.1025].   Koreksi dilakukan dengan menggunakan grafik dan tabel di mana miring bertekad untuk memperbaiki citra tersebut.   Set-up menggunakan citra fotografi yang telah layar diperbesar dan grid.   Setelah koreksi ditentukan, piring peka dimasukkan dalam piring Proyektor dan horizontal Memperbaiki diciptakan [Tubis, 1976].
Langkah selanjutnya adalah melakukan pemetaan dengan menempatkan citra horisontal ke stereoscope besar.   Lembar peta terdiri dari kertas stabil ditumpangkan ke salah satu foto.   Pengukuran dilakukan dengan menggunakan dua reticules, yang bertindak sama dengan tanda mengambang digunakan saat ini.   Setelah semua detail planimetris dan kontur yang diplot di atas kertas, peta itu kemudian ditempatkan dalam Instrumen Tracing.   Langkah ini diperlukan untuk mengambil peta, yang merupakan proyeksi kerucut, dan mengubahnya menjadi sebuah proyeksi ortografi [Tubis, 1976].
Salah satu kamera udara yang lebih unik yang dikembangkan adalah kamera 9-lensa yang Kapten Reading OS dikembangkan untuk US Coast dan Geodetic Survey.   Keuntungan dari kamera ini adalah cakupan tanah luas.   Ia memiliki sudut bidang 140 o [Gruner, 1977].
usc & gs 9-lensa kamera
Gambar 36 .   USC & GS 9-lensa kamera
sembilan lensa foto dari kota new york
Gambar 37 .   USC & GS gambar 9-lensa gabungan dari New York City.
Salah satu raksasa benar dalam fotogrametri di sektor swasta Amerika adalah Sherman Fairchild Mills (7 April 1896 - 28 Maret 1971).    Dia adalah seorang pengusaha dengan berbagai kepentingan yang menjadi pengusaha yang sangat sukses [Doyle, 1980].   Cipta-Nya ditunjukkan selama Perang Dunia I ketika dia menemukan masalah distorsi gambar pada kamera udara yang digunakan pada saat itu.   Ia mengembangkan antara-lensa-rana menggunakan pisau putar.   Hal ini meningkatkan kualitas gambar karena definisi yang lebih tajam tanpa distorsi yang dihasilkan.   Perkembangan ini sangat terkesan Billy Mitchell bahwa dia menggunakannya untuk merekam nya tes kapal perang pengeboman.   Tapi, ketika perang berakhir, militer kehilangan minat dalam kamera.   Ini meninggalkan kesan abadi pada Fairchild.   Di masa depan ia akan menciptakan sebuah organisasi bisnis saat ia mulai setiap perkembangan teknologi baru.
Fairchild
Gambar 38 .   Sherman Fairchild Mills.
Pada tahun 1920, Sherman Fairchild membentuk Aerial Fairchild Korporasi Kamera di mana dia mengembangkan K-3 kamera dan penerusnya.   Untuk menunjukkan keuntungan dari kamera ini, ia menghasilkan sebuah peta udara Manhattan Pulau oleh mosaicking 100 foto udara.   Kamera dipasang di pesawat pada saat foto udara yang diambil alih di sisi pesawat.   Segera setelah ini, ia menciptakan Survei Fairchild Aerial untuk menyediakan layanan fotogrametri.   Kamera Fairchild mewakili sebuah standar industri untuk beberapa tahun.   Mereka digunakan dalam penerbangan balon II Explorer dan dalam misi Apollo untuk pemetaan permukaan bulan.
Fahrchild segera diakui bahwa pesawat kecil yang digunakan dalam pemetaan udara yang kurang dalam desain mereka untuk aplikasi fotogrametri akurat.   Dia kemudian membentuk Fairchild Airplane Manufacturing Corporation.   Hasilnya adalah monoplane yang menawarkan visibilitas yang lebih baik untuk pemetaan bersama dengan kabin panas.   FC-1 memiliki sayap tinggi di atas kabin dan juga digunakan sayap lipat untuk penyimpanan mudah.   Model produksi, yang disebut FC-2, membuat Fairchild produsen monoplane terkemuka dikenal karena penggabungan dari teknologi terbaru yang tersedia.
Sherman Fairchild adalah seorang pelopor dalam industri penerbangan.   Keberhasilan perusahaannya yang signifikan, tidak hanya untuk fotogrametri mereka tetapi untuk industri penerbangan secara keseluruhan.   Dalam tahun-tahun berikutnya, Fairchild lenjadi lebih terlibat dalam industri semikonduktor di mana ia membuat dampak signifikan pada bidang elektronik.
fairchild_fc-2
Gambar 39 .   Fairchild FC-2 pesawat.
Lain penerbang pionir dan photogrammetrist adalah Talbert "Ted" Abrams [17 Agustus 1896 - 1990].   Sewaktu kecil, Ted bermimpi terbang.   Sebagai seorang pemuda, ia bergabung dengan Marinir AS Bagian Penerbangan.   Setelah debit, ia dan istrinya Leota membentuk ABC Airborne Corporation, yang kemudian berganti nama menjadi Abrams Perusahaan Survey Udara.   Selama bertahun-tahun perusahaan tumbuh menjadi salah satu perusahaan fotogrametri terkemuka di negeri ini.
ted abrams percontohan lisensi
Gambar 40 .   Talbert lisensi pilot Abrams ditandatangani oleh Orville Wright.
Abrams_1
Gambar 41 .   Ted Abrams berdiri di samping pesawat Explorer ia dikembangkan.
Abrams_2
Gambar 42 .   Awal gambar Ted Abrams luar pesawat perusahaan.
Menyadari bahwa pesawat tidak dirancang dengan pemetaan udara dalam pikiran, Ted Abrams dikembangkan Explorer pada tahun 1937.   Pesawat terdiri dari "besar hidung kaca, booming ekor kembar, mesin pendorong, dan landing gear roda tiga [9] ".   Pada tahun 1937, Corporation Instrumen Abrams diciptakan untuk pembuatan komponen kamera dan aksesoris.   Selain itu, Ted Abrams menjabat sebagai t penasihat militer dan menciptakan Sekolah Abrams dari Survei Udara dan Interpretasi Foto.
Pada tahun 1936, Robert Ferver, dari Perancis , Dianugerahi AS paten untuk Photorestituteur Gallus-Ferber yang merupakan instrumen ortofoto produksi pertama meskipun tidak banyak digunakan karena tidak ekonomis [Lawrence et al, 1968]. Plotter ini terdiri dari proyeksi anaglyphic yang digunakan untuk menaikkan atau menurunkan salah satu proyektor. Proyektor bergerak tidak memiliki penyaring yang melekat padanya.
Di AS, Russel Kerr Bean membuat kontribusi yang signifikan dalam instrumentasi fotogrametri. Pada tahun 1956 ia dianugerahi paten untuk sebuah "Projector reflektor berbentuk ellipsoid untuk Stereo-Photogrammetric Peta Plotting" yang dikenal sebagai ER-55 dan itu digunakan oleh US Geological Survey (USGS) selama tahun 1950 dan 1960 [Radlinski, 1985]. Plotter ini diterima citra stereoskopik tidak hanya dari fotografi vertikal tetapi juga fotografi konvergen miring rendah miring dan melintang. Plotter ini kemudian diproduksi oleh Bausch and Lomb Optical Co sebagai plotter Balplex. Pada tahun 1959 ia dianugerahi paten untuk sebuah orthoscope. Alat ini diproduksi fotografi pada tingkat yang sama akurasi sebagai peta di sebagian kecil dari biaya. Orthophotoscope Bean berbeda dengan instrumen Farber dalam yang mempekerjakan permukaan film bergerak. Permukaan memiliki slot di atasnya, yang memungkinkan untuk gerakan - X dan arah Y [Lawrence et al, 1968].   Bean juga mengembangkan sistem kamera kalibrasi yang terdiri dari bank dari kolimator yang juga diproyeksikan target resolusi ke film.
Gambar 43 .   ER-55 Plotter dikembangkan oleh Bean di USGS.
Gambar 44 .   Orthoscope dikembangkan oleh Russel Bean.
Harry T. Kelsh (November 15, 1889 - 30 Januari 1979) membuat kontribusi penting untuk instrumentasi fotogrametri dalam pengembangan stereoplotter Kelsh tahun 1945. Ini plotter proyeksi optik yang ditawarkan photogrammetrists swasta kesempatan untuk melakukan pemetaan yang akurat tanpa biaya yang diperlukan untuk stereoplotters Eropa.
Pembuat instrumen memiliki pengaruh signifikan terhadap perkembangan fotogrametri.   Pada tahun 1819, Kern dari Aarau , Swiss , Didirikan dan mulai memproduksi presisi survei dan pemetaan instrumen.   Kern memperkenalkan stereoplotter sangat populer analog PG2.   Lebih dari 700 instrumen ini terjual di seluruh dunia.   Pada tahun 1980, Kern memperkenalkan stereoplotter DSR1 analitis.
Salah satu produsen terkemuka awal fotogrametri adalah Zeiss. Ini dominasi di industri fotogrametri di bagian awal abad ke-20 adalah karena fakta bahwa banyak dari pionir awal dipekerjakan oleh perusahaan.   -Orang ini termasuk von Orel, Pulfrich, Walter Bauersfeld, Willi Sandor, dan von Gruber [Collier, 2002].   Beberapa tonggak di Zeiss di fotogrametri meliputi:
1901
Zeiss pertama '   instrumen fotogrametri, Stereo-pembanding, dibuat dengan menggunakan desain oleh Pulfrich
1921
Stereoplanigraph C1 diproduksi
1930
C4 masuk ke produksi
Liar Heerbrugg didirikan pada tahun 1921.   Mereka menjadi pemimpin dunia dalam pembuatan survei akurat dan instrumen pemetaan.   Mereka A8 dan Aviograph B8 stereoplotters adalah instrumen analog sangat sukses dengan lebih dari 2.000 terjual di seluruh dunia.
liar
Gambar 45 .   Heinrich Liar.
Pada tahun 1988, Kern dan Wild bergabung dan akhirnya membentuk Leica tahun 1990.   Menggunakan keahlian dari kedua perusahaan, SD 2000 analitis plotter diluncurkan pada tahun 1991.   Pada tahun 2001, Leica diperoleh Azimuth Corporation, Erdas, dan LH Sistem memberikan Leica kemampuan menawarkan klien sistem pemindaian LIDAR, penginderaan jauh / paket perangkat lunak pengolah gambar, dan kemampuan stereoplotter digital.
Beberapa tonggak utama bagi Liar di fotogrametri diberikan sebagai berikut [10] :
Tahun
Prestasi
1921
Liar yang didirikan oleh tiga orang: Yakub Schmidheiny, Robert Helbling dan Heinrich Liar
1922
Pertama phototheodolite
1925
Pertama Universal Autograph diproduksi
1926
Liar mulai produksi Autograph A2
1927
Pertama C1 kamera udara diproduksi
1928
Mulailah produksi C2 dan C3 kamera udara
1932
Liar memproduksi theE1 Rectifier, A3 Autograph dan stereoscope cermin
1933
C12 Kamera Stereometric dan A4 Autograph yang akan dibangun
1937
Liar memperkenalkan A5 dan Autograph Kamera RC Udara Otomatis
1938
Liar memproduksi Stereoplotter Kedua-Order A6 dan stereoscope S3.   Ia juga mulai merancang Kamera Balistik BC2
1942
RC5 Kamera Udara Otomatis dan stereoscopes ST1 dan ST2 cermin diproduksi.
1948
Para Aviotar presisi tinggi lensa fotogrametri diproduksi.
1949
Liar menghasilkan Autograph A7.
1950
The Autograph A8 dan RC7 kamera udara dengan lensa Aviotar yang diproduksi.
1952
Kamera BC4 balistik dan lensa Aviogon diproduksi.
1954
Kamera RC8 Aerial dengan lensa Aviogon diproduksi.
1955
Liar menghasilkan Stereocomparator Presisi STKL yang digunakan dalam fotogrametri analitis.
1957
The Autograph A9, RC9 Kamera Aerial, U3 Printer Diapositive dan VG1 pembesar diproduksi. Para RC9 adalah kamera wide-angle super dan A9 adalah plotter dirancang untuk mengakomodasi fotografi sudut lebar super.
1958
Liar dimulai pembuatan B8 dan B9 Aviograph stereoplotters dan Rectifier E3.
1962
Para Stereomat BS, C120 dan C40 kamera Stereometric, U9 Fixed-Ratio Printer, E4 Rectifier-pembesar dan Pencetak U4 Diapositive memasuki pasar fotogrametri.
1963
Liar memperkenalkan lensa Universal Aviogon yang dikoreksi untuk panjang gelombang cahaya tampak dan inframerah.
1964
The Autograph A40 yang diluncurkan untuk Kongres ISP
1968
Liar memperkenalkan Stereomat A2000 pada Kongres ISP dan mulai produksi pada Printer, Koordinat EK8 RC 10 Kamera Film Universal dengan Super-Aviogon 11 lensa, A10 Autograph dan stereoscope ST10 Gaza.
1971
Para Aviograph B8S, P32 Kamera Terestrial dan Kamera APK1 Panorama yang diproduksi.
1972
Model baru A8 Autograph dan P31 dan P32 kamera terestrial diperkenalkan.
1976
Para Avioplan OR1 mulai produksi
1980
Liar dimulai dari pembuatan Aviolyt AC1 dan TA2 Aviotab.
1982
Liar BC1 dimulai pengiriman.
Perkembangan sejarah dibahas sampai sekarang terlibat teknik fotogrametri darat dan udara.   Salah satu tantangan unik yang dihadapi masyarakat ilmiah adalah pemahaman tentang kehidupan dan fitur di bawah air.   Dimitri Rebikoff lahir tahun 1921 di Paris , Perancis .   Dia dikreditkan dengan sejumlah karya perintis dalam fotografi bawah air termasuk lampu kilat elektronik, kamera film dan fotogrametri bawah air.   Bekerja sama dengan Prof Ivanoff, Mr Le Grad dan Mr Cuvier, ia mengembangkan lensa koreksi yang sangat akurat untuk aplikasi fotogrametri bawah air [11] .
Sementara instrumen fotogrametri yang penting dalam pengembangan industri pemetaan, fotogrametri adalah tergantung pada kontrol survei untuk melakukan fotografi mengarahkan dan melakukan persimpangan diperlukan.   Kontrol adalah sebuah operasi intensif mahal dan tenaga kerja, terutama untuk proyek-proyek meliputi area geografis yang luas.   Berbagai upaya untuk mengurangi biaya ini dibuat selama ini.   Satu ide tersebut adalah ABC (Kontrol Udara) Survei Sistem ditemukan oleh personil di Survei Geologi AS (USGS), termasuk Hugh "Merah" Mencintai (1921 - 1982) yang diberi paten untuk Hoversight digunakan dalam helikopter [Mullen, 2005].   Metode pengendalian survei itu baik untuk pesanan lebih rendah (keempat perintah pengawasan horisontal dan vertikal) survei yang sudah cukup untuk survei USGS topografi.   Sebuah helikopter akan membawa lebih titik kontrol.   Pilot akan bermanuver di atas titik menggunakan Hoversight itu langsung di atas titik, akan radio untuk survei personil yang dibentuk selama setidaknya dua titik kontrol yang posisinya telah diketahui.   Mereka akan mengukur jarak serta sudut horisontal dan vertikal untuk helikopter.   Pada papan helikopter, garis plumb diturunkan ke titik kontrol untuk mengukur tinggi helikopter lebih titik kontrol.
Sebuah alat pengumpulan data penting, kamera adalah alat data akuisisi utama.   Geometri perlu diciptakan kembali dalam proses fotogrametri untuk menghasilkan data spasial yang akurat.   Sementara banyak produsen kamera diuji dan dikalibrasi kamera, Survei Geologi AS mulai mengkalibrasi kamera udara di tahun 1950-an untuk kontraktor yang terlibat dalam proyek-proyek USGS.   Lembaga federal lainnya, baik dalam dan di luar militer, juga melakukan jasa kalibrasi.   Pada tahun 1973, tanggung jawab untuk kalibrasi kamera di luar Departemen Pertahanan merupakan pengalihan dari Badan Standar Nasional untuk USGS.
abc_system
Gambar 46 .   ABC Kontrol Survei Sistem [Thompson, 1966].
ANALITIS PHOTOGRAMMETRY
Banyak dari prinsip-prinsip dasar yang di atasnya fotogrametri analitis modern didasarkan dapat dikaitkan dengan pelopor fotogrametri awal sudah dibahas sebelumnya.   Paling penting termasuk bekerja dengan Finsterwalder, von Gruber, dan Gereja.  
Pada tahun 1947, Ralph O. Anderson, bekerja untuk Tennessee Valley Authority, mengembangkan pendekatan semi-analitis untuk kontrol analitis.   Orientasi dari foto dilakukan semi grafis.   Setelah gambar adalah tetap, perpanjangan kontrol diselesaikan secara analitis [Doyle, 1964].
Pada awal 1950-an, Everett Merritt diterbitkan bekerja pada fotogrametri analitis.   Dia bekerja untuk Naval Fotografi Interpretasi Pusat di Washington , DC   Ia "mengembangkan serangkaian solusi analitis untuk kalibrasi kamera, reseksi ruang, interior dan eksterior orientasi, dan orientasi relatif mutlak mengudara stereo, dan akhirnya analisis ekstensi kontrol" [Doyle, 1964].   Sambil berbagi kesamaan dengan pekerjaan Gereja, pendekatan Merritt lebih lengkap, penanganan sejumlah masalah yang berbeda.   Kebetulan, Merritt kemudian menjabat sebagai anggota pada kelompok evaluasi fotografi untuk Komisi Warren tentang pembunuhan Kennedy.
Penemuan komputer (dengan Zure di Jerman pada tahun 1941 dan secara independen oleh Aitken di AS di 1943) membuat kemajuan signifikan untuk perkembangan fotogrametri setelah 1950 [Konecny, 1985]. Hal ini bertanggung jawab untuk siklus ketiga pembangunan fotogrametri - fotogrametri analitis. Pada tahun 1953, Dr Hellmut Schmid, di Laboratorium Penelitian balistik, Aberdeen , Maryland , Mengembangkan prinsip-prinsip modern multi-stasiun fotogrametri analitis menggunakan notasi matriks. Fitur penting dari pendekatannya termasuk "solusi ketat yang benar kuadrat terkecil, solusi simultan dari sejumlah foto, dan sebuah studi lengkap propagasi error" [Doyle, 1964].
Schmid
Gambar 47 .   Dr Hellmut Schmid.
Dr Paul Herget di The Ohio State University mengembangkan pendekatan baru untuk perluasan kontrol analitik menggunakan notasi vektor (mirip dengan pendekatan yang digunakan oleh Finsterwalder).   Solusi diperoleh dengan meminimalkan jarak tegak lurus antara sinar cahaya gambar yang sesuai dengan poin di tanah.   Hasilnya adalah bahwa persamaan untuk menghitung titik kontrol tanah memiliki bentuk yang sama dengan persamaan yang digunakan dalam menggambarkan orientasi relatif.   Metode Herget adalah dasar untuk Metode Pengendalian Geodesi langsung digunakan oleh US Geological Survey [Doyle, 1964].
Dari National Research Council di Kanada, GH Schut menggunakan konsep coplanarity untuk triangulasi analisis.   Sementara advokat untuk penyesuaian blok simultan, Schut mengakui keterbatasan teknologi komputer pada saat itu dan, karena itu, mengembangkan penyesuaian jalur kantilever.   Hal ini dicapai dengan komputasi, pertama, orientasi relatif dari setiap foto.   Selanjutnya, setiap foto adalah berorientasi sepanjang strip dan akhirnya koordinat jalur yang disesuaikan dengan kontrol tanah [Doyle, 1964].
Duane Brown (20 Agustus 1929 - 30 Juli 1994) juga bertanggung jawab untuk bekerja terus di fotogrametri analitis saat bekerja dengan Schmid dan kemudian di industri swasta.   Setelah menerima gelar sarjana dalam bidang Matematika dari Yale Universitas pada tahun 1951, Brown bergabung Schmidt di Laboratorium Penelitian balistik di mana ia terlibat di geodesi menggunakan kamera balistik untuk menentukan jalur orbit satelit.   Dia pindah ke Proyek Rudal Uji RCA pada tahun 1955 di mana dia mengembangkan pendekatan baru untuk kalibrasi kamera dan formulasi matematika dari penyesuaian bundel.   Hal ini penting karena melibatkan solusi simultan dari parameter orientasi bagian luar kamera dan koordinat survei menunjukkan bersama dengan orientasi interior dan distorsi lensa radial sistematis.   Sebelum ini, parameter orientasi luar tersebut dikembangkan secara independen, dan kemudian persimpangan fotogrametri dari titik-titik tanah ditentukan.   His work on first order partitiondd regression pioneered this algorithm to many different areas of photogrammetry and geodesy.
coklat
Gambar 48 .   Duane Brown dengan kamera-1 CRC [dari Brown, 2005].
Pada tahun 1961, Duane Brown bergabung Corporation Instrumen Florida dan dua tahun kemudian dibeli Divisi Penelitian dan Analisis, di mana ia menjabat sebagai Direktur, dan DBA terbentuk (Duane Brown dan Associates).   DBA segera menempatkan dirinya sebagai pemimpin dalam fotogrametri jarak dekat dan fotogrametri analitis.   Brown terus menyempurnakan penyesuaian bundel untuk blok fotogrametri besar untuk menyertakan diri kalibrasi.   Pentingnya diri kalibrasi adalah bahwa akurasi dan keandalan penyesuaian fotogrametri ditingkatkan.   Dia mengakui bahwa lingkungan memiliki efek pada proses dan oleh kalibrasi kamera untuk mengekstrak parameter kamera dalam lingkungan di mana fotografi tersebut diperoleh, parameter kamera baru adalah representasi yang lebih baik daripada yang berasal dari prosedur kalibrasi konvensional.   Pada tahun 1962 ia mampu menerapkan prinsip-prinsip untuk survei teleskop radio pada Greenbank , Virginia Barat .   Menggunakan kamera balistik dimodifikasi, Brown mampu mencapai akurasi di sekitar level 1:50,000, atau sekitar 2 mm [Brown, 2005].
bc4 sistem kamera
Gambar 49 .   BC4 satelit Triangulasi stasiun Kamera dioperasikan oleh US Coast dan Geodetic Survey.
Selama tinggal di DBA, perusahaan mengembangkan sejumlah akurasi tinggi, format besar, jarak dekat kamera fotogrametri.   Karyanya di fotogrametri juga termasuk disesuaikan untuk distorsi Decentering, kalibrasi titik utama, dan unflatness film di mana dia mampu menunjukkan deformasi yang cukup besar dari piring kaca.   Beberapa pekerjaan yang dilakukan oleh DBA terlibat pemetaan bulan untuk program Apollo.   Pada tahun 1977 ia mendirikan Geodesi Services, Inc (GSI) melalui pembelian nya dari Divisi Layanan Photogrammetric dan Geodetic dari Sistem DBA.   Pada tahun 1979 ia diberi paten untuk pelat kisi bahwa ia dikembangkan.   Duane Brown juga terlibat dalam keghatan geodesi banyak dan kadang-kadang disebut sebagai "bapak metode pendek busur geodesi" [Brown, 2005].
Sementara di GIS, Duane Brown mulai mempersiapkan untuk tahap berikutnya yang fotogrametri bergerak menuju.   Proyek ini melibatkan mengambil fotogrametri dari alat yang memerlukan teknisi yang sangat terlatih untuk melakukan pengukuran ke sistem turn-key yang dapat digunakan langsung oleh klien.   Transformasi ini dibutuhkan sejumlah tugas untuk GIS.   Pengembangan pertama adalah pengenalan retro-mencerminkan target yang menawarkan peningkatan yang signifikan atas penargetan fotogrametri konvensional.   Selanjutnya, ia membantu dalam pengembangan matematika yang diperlukan oleh programmer untuk memindahkan perangkat lunak bundel penyesuaian yang berlari pada besar utama-frame komputer untuk komputer pribadi.   Perangkat lunak baru itu disebut STARS (Triangulasi Simultan dan Software Reseksi).   Selanjutnya ia mengembangkan CRC-1 (Close-Rentang Kamera 1) yang digunakan film yang bukan piring kaca, sebuah pelat datar ultra, back-proyeksi kisi-kisi, dan lensa terus focusable.   Akhirnya, dia membantu mengembangkan monocomparator-1 AutoSet itu adalah, lebih cepat operator independen, sepenuhnya-otomatis alat ukur.   Ini menyelesaikan sistem turn-key yang juga disebut STARS (ganti Software dengan Sistem).   Sistem ini disediakan Duane Brown dengan alat untuk mencapai tonggak ia bekerja menuju - melanggar tingkat akurasi mikrometer dalam fotogrametri.   Dia adalah yang pertama untuk mencapai akurasi yang lebih baik dari 1:1.000.000 pada sebuah proyek.   Selain itu, ia membantu melihat bahwa penggunaan fotogrametri industri tumbuh seribu kali lipat selama tahun 1980 [Brown, 2005].
karara
Gambar 50 .   Houssam Mahmoud (Sam) Karara.
Aerotriangulation konvensional membutuhkan kamera metrik baik dengan parameter kalibrasi kamera.   Ini menghalangi penggunaan non-metrik, off-the-rak kamera untuk pekerjaan yang tepat.   Houssam Mahmoud (Sam) Karara (September 5, 1928 - 15 November 1992), bersama dengan YI Abdel-Aziz, mengembangkan Transformasi Linear Langsung (DLT) pada tahun 1971.   Menyadari bahwa ada sejumlah aplikasi yang potensial dengan non-metrik kamera, mereka menemukan cara untuk melakukan transformasi langsung dari pengukuran komparator untuk objek-ruang koordinat yang tidak memerlukan data kalibrasi kamera, transformasi dari komparator ke koordinat foto dan perkiraan awal tidak diketahui.   Metode DLT digunakan dua persamaan polinomial sebagai dasar transformasi.   Ini polinomial berasal dari kondisi collinearity dan transformasi koordinat affine [Wolf, 2001].  
Sam Karara adalah seorang profesor di University of Illinois di Champaign-Urbana dan secara luas dikenal karena karyanya dalam fotogrametri jarak dekat.   Ia menjabat sebagai pemimpin redaksi dan penulis-untuk kedua edisi dari "Handbook on Non-Topografi Fotogrametri" diterbitkan oleh American Society of Fotogrametri dan Remote Sensing.
helava
Gambar 51 .   Uuno (Uki) Helava.
Ayah dari plotter analitis adalah Uuno (Uki) Vilho Helava (1 Maret 1923 - 6 Juni 1994).   Lahir di Finlandia , Helava pindah ke Kanada sebagai seorang peneliti di National Research Council (NRC).   Sementara di NRC, Helava mengembangkan plotter analitis pada tahun 1957. Instrumen ini digunakan servocontrol bukan pembangunan optik atau mekanik instrumen sebelumnya [Konecny, 1985]. Sebuah komputer yang digunakan tidak hanya untuk mendorong instrumen sekitar stereomodel tetapi juga untuk digital mengubah koordinat antara gambar dan peta.   Pada tahun 1965 Helava meninggalkan NRC dan menjadi konsultan untuk Ottico MECCANICA Italiana di Italia .   Dia mulai bekerja di Bendix Corporation di Southfield , Michigan pada tahun 1967 dan menjadi presiden Helava dan Associates, Inc pada tahun 1979.
DIGITAL PHOTOGRAMMETRY
Salah satu pelopor dalam fotogrametri digital adalah Gilbert Louis Hobrough (26 Juli 1918 - 30 Januari 2002).   Lahir di Toronto , Ontario , Ia tumbuh menjadi seorang yang banyak kepentingan.   Selama hidupnya ia telah mendapatkan sedikitnya 47 paten di berbagai bidang seperti "meja putar piringan hitam dan pickup, tinggi kesetiaan desain loudspeaker, radar dan barometric altimetri, tiga dimensi visi mesin dan laser interferometri [anon, 2003].   Karir fotogrametri Nya dimulai dengan pekerjaan di Survei Fotografi Corporation Ltd Pada tahun 1951.   Kontribusi awal untuk ilmu pengetahuan yang terlibat pengembangan sebuah printer menghindar elektronik.   Dia juga membangun sebuah perekam profil udara.   Instrumen ini dibutuhkan suatu sistem radar untuk mengukur jarak dari pesawat ke tanah dengan sekitar akurasi satu kaki dan barometer referensi dengan akurasi yang sebanding sama.
Pada tahun 1957, Hobrough menunjukkan konsep tentang korelasi gambar pada plotter Kelsh.   Karena teknologi pada waktu itu, proses korelasi adalah satu analog di mana perangkat keras ini digunakan untuk membandingkan tingkat abu-abu dari pencitraan.   Perkembangan ini menyebabkan penciptaan dari Raytheon-Liar B8 Stereomat.   Sementara novel, instrumen itu tidak berhasil karena keengganan para praktisi fotogrametri untuk mengadopsi teknologi baru ini, mungkin karena tidak fleksibel dan masalah reliabilitas [Schenk, 1999].
Raytheon wildb8
Gambar 52 .   Raytheon-Wild B8 Stereomat.
Pada tahun 1961, pindah ke Hobrough California mana ia bekerja dengan George Kayu pada stereoscope Pendaftaran Otomatis Elektronik (ARES).   Tujuan dari instrumen ini adalah untuk "mengkorelasikan resolusi tinggi fotografi pengintaian dengan presisi tinggi fotografi survei untuk memungkinkan pengukuran yang lebih tepat dari kondisi tanah berubah" [anon, 2003].   Proyek ini kemudian dijual kepada Itek Corporation, yang Hobrough dan Wood kemudian bekerja.
gestalt foto mapper
Gambar 53 .   Gestault Foto Mapper.
Pada tahun 1967, pindah ke Hobrough Vancouver , Kanada , Untuk mendirikan Hobrough Ltd   Sementara di sana, ia mengembangkan Mapper Foto Gestalt (GPM).   Ini merupakan sistem orto-foto otomatis menggunakan korelasi citra stereo.   Ini terdiri dari printer yang umumnya terletak di kamar gelap, sebuah sistem scanner, correlator dan komputer, konsol operator, dan perangkat input / output.   Lima tahun kemudian ia meninggalkan perusahaan ini untuk bekerja dengan putranya.
Helava Uki juga memainkan peran sentral dalam pengembangan fotogrametri digital, pertama sebagai seorang ilmuwan riset di Bendix dan kemudian di Helava Associates, Inc (1979).   Helava Associates akhirnya menjadi anak perusahaan dari General Dynamics pada tahun 1986 di mana dia membantu mengembangkan workstation fotogrametri digital untuk Badan Pertahanan Pemetaan (sekarang disebut NIMA).   Ketika General Dynamics melakukan divestasi Electronics Divisi pada tahun 1992, Helava Associates menjadi Gde Systems.   Ini membentuk kemitraan bersama dengan Leica Geosystems pada tahun 1997 LH Sistem pembentukan.   Sekarang, LH Systems adalah anak perusahaan dari Leica Geosystems.

PROFESIONAL ORGANISASI

Eduard dolezal.jpg
Gambar 54 .   Prof Dr Eduard Doleźal.
Saat masih profesi fledging, ilmuwan dan profesional mulai berkumpul untuk bertukar ide dan perkembangan dalam industri.   Pada tahun 1907, Prof Dr Eduard Doleźal (2 Maret 1862 - 7 Juli 1955) membantu membentuk Masyarakat Austria untuk Fotogrametri, organisasi fotogrametri pertama [Albota, 1976]. Dua tahun kemudian, Masyarakat Internasional untuk Fotogrametri didirikan dan Doleźal ditunjuk sebagai presiden pertama [Gruner, 1977].   Doleźal juga menyelenggarakan Kongres Internasional pertama untuk Fotogrametri diselenggarakan di Wina , Austria pada tanggal 24 -, 26 1913.   American Society for Fotogrametri dibentuk pada 1934.

Adams, L.P., 1975.  “Henry Georges Fourcade”, Photogrammetric Record, 8(45): 287-296.

Albota, M.G., 1976. "Short Chronological History of Photogrammetry", Proceedings of XIII Congress of the International Society for Photogrammetry, Commission VI, Helsinki, 20p.

anon, 2003. “Obituary – Gilbert Louis Hobrough”, The Photogrammetric Record, 18(104):337-340.

Atkinson, K.B., 1980.  “Vivian Thompson (1880-1917): Not Only an Officer of the Royal Engineers”, Photogrammetric Record, 10(55): 5-38.

Birdseye, C.H., 1940.  “Stereoscopic Phototopographic Mapping”, Annals of the Association of American Geographers, 30(1): 1-24.

Brown, J., 2005.  “Duane C. Brown Memorial Address”, Photogrammetric Engineering and Remote Sensing, 71(6):677-681.

Christianson, S. and H. Hofstetter, 1972.  “Some Historical Notes on Carl Pulfrich”, American Journal of Optometry and Archives of the American Academy of Optometry, v.49:944-947.

Collier, O., 2002.  “The Impact on Topographic Mapping of Developments in Land and Air Survey: 1900-1939”, Cartography and Geographic Information Science, 29(3): 155-174.

Doyle, F., 1964.  “The Historical Development of Analytical Photogrammetry”, Photogrammetric Engineering, XXX(2): 259-265.

Doyle, I.W., 1980. "Sherman Mills Fairchild", Photogrammetric Engineering and Remote Sensing, 46(7), pp 923-936.

Gruner, H., 1971. "Reinhard Hugershoff", Photogrammetric Engineering, 37(9), pp 939-947.

Gruner, H., 1977.  “Photogrammetry: 1776-1976”, Photogrammetric Engineering and Remote Sensing, 43(5):569-574.

Konecny, G., 1985. "The International Society for Photogrammetry and Remote Sensing - 75 Years Old, or 75 Years Young", Keynote Address, Photogrammetric Engineering and Remote Sensing, 51(7), pp 919-933.

Lawrence, C. and R.Powell, 1968. "Map compilation with orthophotography", Proceedings of ACSM 28th annual meeting, Washington, D.C., March 10-15, pp 253-264.

Meyer, R., 1987.  “100 Years of Architectural Photogrammetry”, Kompendium Photogrametrie, Vol. XIX, Leipzig: Akademische Verlagsgesellschaft, pp. 183-200.

Mullen, R, 2005.  “Hugh ‘Red’ Berlin Loving Memorial Address”, Photogrammetric Engineering and Remote Sensing, 71(6):682-684.

Quinn, A.O., 1975. "Professor Earl Church", Photogrammetric Engineering, 41(5), pp 595-601.

Tubis, H., 1976. "The Brock Brothers and the Brock Process", Photogrammetric Engineering and Remote Sensing, 52(8). pp 1017-1034.

Radlinski, W.A., 1985. "Russell Kerr Bean - Memorial Address", Photogrammetric Engineering and Remote Sensing, 51(7), pp 975-983.

Schenk, T., 1999.  Digital Photogrammetry, TerraScience, Laurelville, OH, 428p.

Thompson, M. (editor), 1966.  Manual of Photogrammetry, 3rd edition, American Society of Photogrammetry, Falls Church, VA.

Wolf, P., 2001.  “Houssam Mahmoud Karara Memorial Address”, Photogrammetric Engineering and Remote Sensing, 67(7): 811-815

Comments
0 Comments

0 komentar:

Post a Comment